KEROKAN YUK…   6 comments

Akhir pekan ini saya dikasih anugerah sakit. Cuma meriang sih tapi rasanya ndak enak banget. Hari Sabtu yang biasanya ke sekolah terpaksa ndak bisa, akhirnya terpaksa mbolos.. beneran loh terpaksa karna saya ndak suka mbolos. Hari Minggu juga ndak ke mana-mana, padahal rencana jalan-jalan sama anak-anak dah disusun jauh-jauh hari.

Badan saya ndak anget sih, tapi pegel linu ndak karuan gitu. Perut kembung kadang mules. Padahal sudah minum obat cair yang khusus diminum orang-orang pinter itu lo tapi kok ya ndak mempan. Mungkin karna saya orang bodo kali ya makanya ndak cocok minum obat itu. Jadi ya dua hari yang dirasa cuma pusing, perut kembung, ndak enak wis pokoknya.

Akhirnya obatnya juga simple, ndak mahal, tapi mujarab yaitu kerokan. Tinggal minta tolong istri, pasang posisi yang sip…srekk srekkk ndak nyampe setengah jam selesai. Habis dikerok badan rasanya enteng, kembung di perut dah ndak terasa, pusing juga mulai ilang. Alhasil di punggung ada guratan merah nan indah deh haha..

Ngomong-omong kerokan, pengobatan cara ini emang sudah jadi andalan saya kalo masuk angin..( sik masuk angin ki opo to sakjane…) Dari kecil dah biasa, maklum orang kampung. Meskipun sering dengar kalo kerokan itu ndak baik. Ada yang bilang bikin kulit kita tipis, pori-pori kulit jadi melebar, dan akhirnya malah gampang kemasukan angin. Tapi terus terang belum pernah baca ketentuan ilmiahnya.
Baca entri selengkapnya »

Iklan

Posted Juli 20, 2009 by mas adien in Diri Saya

Tagged with , , ,

Datanglah Padaku Dikau Kujemput   9 comments

Waktu        : 14.02 WIB

Lokasi        : Yogyakarta

Mamah    : Yank..mamah siap2 k tugu

 

Waktu        : 14.05 WIB

Lokasi        : Pasuruan

Mas Adien    : ok say..jgn ada yg ktnggalan..anak2 ga rewel kan?

 

Waktu        : 14.10 WIB

Lokasi        : Yogyakarta

Mamah    : Alhamdulillah ga pah pd pinter kok, Papah dah maem?

 

Waktu        : 14.12 WIB

Lokasi        : Pasuruan

Mas Adien    : belom say…lom sempet tp td maem ns kuning ma anton jam 10 so wareg keneh

 

Waktu        : 15.20 WIB

Lokasi        : Yogyakarta

Mamah    : kita ke stasiun dianter ms Aan ma teteh

 

Waktu        : 15.21 WIB

Lokasi        : Pasuruan

Mas Adien    : ok bos tt dj

 

Waktu        : 16.05 WIB

Lokasi        : Yogyakarta

Mamah    : th train is running…..

 

Waktu        : 16.21 WIB

Lokasi        : Pasuruan

Mas Adien    : punten say br bc smsnya..iya

 

Waktu        : 18.10 WIB

Lokasi        : Pasuruan

Mas Adien    : nyampe mana?

 

Waktu        : 18.14 WIB

Lokasi        : ???

Mamah    : mana ya…Mamah bgn tdr nih..ga kliatan..gelap lg..sawah keknya

 

Waktu        : 18.22 WIB

Lokasi        : ???

Mamah    : hbs nganjuk madiun ya pah?

 

Waktu        : 18.25 WIB

Lokasi        : Pasuruan

Mas Adien    : kok madiun…….yo kertosono duonk…py to?

 

Waktu        : 18.31 WIB

Lokasi        : ???

Mamah    : salah yah..hihi papah lg d mn? Mo brngkt jam brp dr pas?

 

 

Waktu        : 18.40 WIB

Lokasi        : Bangil

Mas Adien    : ini dah jalan…di bangil..anak2 gmn?

 

Waktu        : 18.41 WIB

Lokasi        : ???

Mamah    : pd bobo….ya hati2..jgn lupa maem dl

 

Waktu        : 18.45 WIB

Lokasi        : masih bangil

Mas Adien    : yo…ntar di rest area deh

 

Waktu        : 20.16 WIB

Lokasi        : rest area tol porong

Mas Adien    : @excelso rest area tol porong..i think a cup of black coffee n spring rolls are good 4 me..nguantuks

 

Waktu        : 20.18 WIB

Lokasi        : ???

Mamah    : hati2 sayank…jgn maksa kl ngantuk…

 

Waktu        : 21.04 WIB

Lokasi        : stasiun gubeng Surabaya

Mas Adien    : papah dah nyampe gubeng

 

Waktu        : 21.18 WIB

Lokasi        : lepas kertosono

Mamah    : iya..brsan mamah lihat sta kertosono

 

Waktu        : 21.22 WIB

Lokasi        : lepas kertosono

Mamah    : sambl ngg papah kan bs ngenet..:)

 

Waktu        : 21.26 WIB

Lokasi        : stasiun gubeng Surabaya

Mas Adien    : ni lg chat ma novi..dia curhat mo bl msn cuci

 

Waktu        : 21.27 WIB

Lokasi        : lepas kertosono

Mamah    : lanjut deh…

 

Waktu        : 22.10 WIB

Lokasi        : katanya sih stasiun wonokromo

Mamah    : wonokromo

 

Waktu        : 22.11 WIB

Lokasi        : stasiun gubeng Surabaya

Mas Adien    : Alhamdulillah..10 mnt lg..dah disiapin kuli kok..pake kaos nomer 57 ma 58 kulinya

 

Waktu        : 22.13 WIB

Lokasi        : lepas stasiun wonokromo brarti

Mamah    : tq hani

 

Yang ini mah bukan sms…

Waktu        : 22.25 WIB

Lokasi        : stasiun gubeng Surabaya

Peristiwa    : Pertemuan seorang Mas Adien dengan istri dan anak anaknya

         Setelah terpisah selama dua minggu…

         Halahh lebay………

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

        

Posted Juli 13, 2009 by mas adien in Uncategorized

ENAKNYA JADI KIPER   5 comments

Bapak, ibu, mas, dan mbak…siapa yang belum pernah lihat orang main sepak bola..? Cung…..Kalo ada yang belum pernah lihat kayaknya kebangetan deh.  Saya kan nanya pernah lihat bukan pernah main hehe..

Baiklah..saya percaya dengan pernyataan bahwa sepak bola adalah olah raga terpopuler di dunia.  Menurut saya ndak bisa dibantah tuh.  Coba kita lihat berita di koran, televisi, dan situs-situs berita pasti sepak bola dapat porsi yang lebih banyak.  Apalagi media massa yang khusus memuat berita olah raga, porsi untuk sepak bola saya jamin lebih banyak.

Bahkan dalam perkembangannya, sepak bola telah menjelma menjadi ladang bisnis yang suangat menguntungkan.  Tidak hanya sekedar sarana pelepas keringat saja.  Sepak bola jadi tumpuan hidup berjuta orang di seluruh dunia. Ya pemainnya, pengurus klub, bahkan tukang asongan pun juga dapat menggantungkan hidupnya.  Sampeyan ndak percaya? Coba datang ke stadion kalo pas lagi ada pertandingan..bakal nemu banyak deh mereka.

Baca entri selengkapnya »

Posted Juli 10, 2009 by mas adien in Diri Saya

Tagged with , ,

I AM BACK   6 comments

kaka ade mamah

Ya…saya kembali.  Kembali ngurusi blog saya yang jelek ini.  Terakhir saya nge-post tanggal 20 April 2009.  Sekarang udah tanggal 5 Juli 2009.  Brarti udah dua bulan lebih saya ndak ndobos apapun di sini.  Bukan tanpa sebab.  Di samping rutinitas nyari nafkah, terhitung mulai bulan Mei kemarin critanya saya ini sekolah lagi, soalnya saya masih bodoh jadi masih perlu blajar lagi.  Sekolahnya pun juga ndak sembarangan wong saya sekolah di luar negeri.  Tapi jangan kagum dulu lo mas mbak wong luar negerinya di swasta kok haha…Saya ndak kuat sekolah di negeri karna bayarane lebih mahal..( gak kebalik ta…?? )  Tapi yaitu lah, sekolah tempat saya ini bayarane lebih murah dari sekolah negeri.

Kadang memulai kembali sesuatu yang lama kita tinggalkan butuh kekuatan lagi untuk memulainya.  Apalagi kalo dihinggapi rasa malas.  Contohnya saya ini.  Sohib saya, yang sudah saya anggap sedulur dan guru ( mudah2an dia jd ge er ) sudah ngoyak oyak nyuruh saya ngurusi blog ini.  Pernah saya jawab : 2 hari lagi saya nulis.  Eh 4 hari kemudian dia bilang gini : katanya mau nulis lagi..mannnnaaaaaa? dia ngomong gitu dengan senyum khasnya yang dimanis manisin haha…emang ada orang nulis bisa ditarget 2 hari..seminggu…tahun depan..katanya lagi..

Dipikir benar sekali ya wejangan beliau…ndak bisa kan kita narget kapan punya ide buat nulis…ngalir aja.

Seperti sekarang, ini udah jam 1 lebih 55 menit waktu Indonesia Dinihari.  Saya lagi sendirian di rumah.  Anak dan istri-istri saya..duh maap kebalik..istri dan anak-anak saya lagi di liburan di Bandung.  Setelah kenyang makan sate ayam pake lontong sorenya, saya mbablas tidur, bangun kok rasanya hampa.  Thengak thenguk sendirian.  Ya……saya kangen sama mereka.  Istri dan anak-anak saya.  Merekalah sumber semangat dan inspirasi saya.  Tanpa mereka ndak lengkap rasanya hidup saya.  Apalagi saat ini istri sedang mengandung bakal anak kami yang ke-3.  Alhamdulillah ya Alloh, saya diberi mereka.

Untuk itulah..saya mulai lagi dengan hal yang kecil..langkah awal saya ganti penampilan/themes tempat ndobos saya ini biar lebih fresh…

Posted Juli 5, 2009 by mas adien in Diri Saya

Tagged with , , ,

KEBO NYUSU GUDEL   12 comments

kerbau

Kebetulan saya dilahirkan dari orang tua Jawa tulen.

Ada pepatah Jawa mengatakan : Kebo Nyusu Gudel

Kebo artinya kerbau

Nyusu berarti menyusu ( bukan menyusui )

Gudel berarti anak kerbau

Sehingga diartikan sebagai seekor kerbau yang sedang menyusu ke anaknya

Maknanya kira kira begini :

Orang tua yang bergantung dan belajar dari anaknya.

Menurut anda gimana?

Posted April 20, 2009 by mas adien in Uncategorized

Tagged with , , ,

SEBENARNYA SIAPA SIH YANG JADI ANAK KECIL ?   13 comments

Kulo nuwun ………..

Terus terang saya ini jarang sekali bisa sholat Jum’at di masjid bareng anak saya. Bukan ndak mau tapi seringnya terpaksa ndak bisa karena kesibukan di kantor. Lebih sering sholat Jum’at di masjid kantor. Tapi hari Jum’at ini saya kok merasa pengen banget sholat Jum’at di masjid komplek rumah kontrakan saya dan tentunya ngajak mas Daffa anak saya mumpung urusan kantor lagi longgar.
Tepat jam 11.30 wib saya nyampe rumah, seperempat jam kemudian kita sudah di dalam masjid. Sebelum berangkat ke masjid, saya sebagai orang tua merasa punya kewajiban untuk mengingatkan anak saya perihal adab sholat Jum’at. Saya nasihati : ‘ mas, nanti kalau sudah di dalam masjid, apalagi kutbah sudah dimulai, mas Daffa ndak boleh ngomong apa-apa ya. Harus diem dan mendengarkan kutbah, soalnya pahala sholat Jum’at nya akan terhapus, satu lagi mas Daffa ndak boleh tidur ’ … kalau yang satu ini memang jadi cirikhas anak saya deh…jum’atan pasti ngantuk sampai ketiduran…. Namanya juga anak kecil, orang tua aja juga banyak yang ketiduran kalau dengerin kutbah Jum’at.

Saya teruskan saja ya ………
Kita sudah di dalam masjid, karena datangnya belakangan dapat shof atau barisan nomer 3 dari belakang. Setelah sholat sunnah 2 rekaat duduklah kita. Di samping kiri saya duduk bapak bapak, saya taksir umurnya sudah 50 tahunan, dengan jenggot lebat, pakai baju koko dan sarung yang serasi warnanya. Saya lihat tangannya tidak berhenti menggerakkan tasbih tanda dia sedang berdzikir. Bau parfumnya wangi khas wangi parfum arab.
Tidak lama kemudian khotib naik ke atas mimbar dan segera memulai kutbahnya. Saya terkesima mendengarkannya. Materi kutbah diantaranya mengenai fenomena banyaknya caleg yang stress gara gara pemilu kemarin, dan tentunya wejangan wejangan sebagaimana rukun kutbah jum’at….( rukun kutbah Jum’at = syarat syah sebuah kutbah Jum’at ).
Selagi khusuk mendengarkan, saya mendengar suara dari arah kiri saya. Begini : kutbah kok koyo acara tivi..( kutbah kok seperti acara tivi )..dan langsung diikuti dengan suara orang lain yang berbeda : iyo…acara tivi saiki na ngendi ngendi podho….isine caleg sing stress ( iya acara tivi sekarang di mana mana sama..isinya caleg yang stres)
Selanjutnya diikuti dengan obrolan yang ndak nggenah sambil tertawa tertawa kecil…
Dheg..lha ini pas sholat Jum’at malah ada yang ngobrol..oalah ternyata yang bicara ini bapak yang duduk di sebelah kiri saya, dengan lawan ngobrol orang yang duduk di sebelah kiri bapak itu.
Wong ndak bener ki..dalam hati saya bilang gitu. Apa mereka ndak pernah sholat Jum’at ya..padahal dilihat dari penampilan mereka yang sudah kelihatan tua gitu seharusnya sudah ribuan kali melaksanakan sholat Jum’at dan ribuan kali pula mereka mendengar peringatan bahwa pada saat khotib menyampaikan kutbah, jamaah tidak diperkenankan untuk mengucapkan satu kata pun..ingat satu kata pun apalagi ngobrol. Jangankah berbicara, sekedar berkata huss dengan maksud misalnya mengingatkan anak kecil yang berbicara saja pahala sholat Jum’atnya hangus…lha ini??
Saat itu pengen banget negur mereka tapi ntar saya juga ikut hangus pahala Jum’atannya. Ya sudah saya ndak bisa apa apa kecuali nggrundel dalam hati.
Lalu saya noleh ke kanan. Saya lirik anak saya, dia lagi khusuk mendengarkan kutbah, duduk bersila, dengan kepala sedikit tertunduk. Dalam hati : emang cah bagus tenan kamu le..tapi saya perhatiin matanya udah merem melek tanda dia ngantuk…halah le pancet ae…tapi kali ini saya acungi jempol dia. Selama di masjid ndak nanya ato ngajak ngomong sedikitpun anak saya itu. Dia diem aja.
Saya bandingkan antara anak saya dengan bapak tua tadi.
Umur jelas kalah anak saya, bapak itu menang.
Kemampuan otak saya yakin anak saya saat ini ya kalah, bapak itu menang lagi.
Kemampuan logika karena masih kecil seberapa sih kemampuan anak kelas 1 SD dibanding si bapak tadi, lagi lagi bapak tua itu menang
Terakhir : kedewasaan………
Anak saya nurut dengan tidak berkata sepatah kata pun selama sholat, sementara bapak itu sebaliknya.
Tempat sholat sama, waktunya samaan, yang didengarkan sama tapi sikap berbeda.
Nah dalam hal ini saya bisa berkata bahwa anak saya lebih dewasa dibandingkan dengan bapak itu. Point kedewasaan menang anak saya, bapak itu kalah.
Pelajaran yang saya petik dari kejadian tadi siang adalah kedewasaan seseorang tidak semata mata diukur dari umurnya saja, tetapi juga diukur dari bagaimana orang tersebut bersikap. Orang yang sikap kedewasaannya tinggi pasti tidak akan ngobrol tatkala sedang mendengarkan kutbah Jum’at.

Sesederhanakah pemikiran saya itu ?…..anda yang menilainya.

Posted April 17, 2009 by mas adien in Diri Saya

Tagged with , , , , , ,

DARI LINGKUNGAN HIDUPNYA ANAK ANAK BELAJAR   11 comments

Kulo Nuwun ……….

sdit-bic2Anak saya yang mbarep ( Jawa = sulung ) duduk di kelas 1 Sekolah Dasar. Lahir di Mataram NTB tanggal 15 Mei 2002, brarti bentar lagi ulang tahun yang ketujuh ya. Duh ndak terasa anakku dah gede.
Pada umumnya anak sekolah pada usia dini ( PAUD sampai SD kelas-kelas awal ) dibekali sebuah buku dari sekolahnya yang biasa dinamai buku penghubung. Gunanya ya sebagai jembatan penghubung komunikasi antara pihak sekolah dengan orang tua murid. Maklum anak-anak umur segitu kan kadang bahkan sering ding salah tangkap pesan dari gurunya.

Anak saya juga dibekali buku itu. Warna sampulnya hijau muda, isinya antara lain :
1. Kolom hari/tanggal : diisi hari dan tanggal tentunya;
2. Kolom kegiatan sholat : diisi sholat apa saja yang dikerjakan si murid pada hari itu, sholat lima waktu dan sholat sunah;
3. Kolom berita dari sekolah : diisi segala informasi dari sekolah misalnya tugas di rumah, dan informasi penting lainnya;
4. Kolom berita dari rumah : diisi dengan berita dan informasi lainnya yang ingin disampaikan orang tua murid kepada pihak sekolah;
5. Kolom kegiatan di rumah : ada dua sub kolom yaitu kegiatan tadarus dan belajar;
6. Kolom prestasi : tentunya diisi pencapaian belajar murid;
7. Kolom tanda tangan : tanda tangan guru dan tanda tangan orang tua murid sebagai tanda mengetahui.

Pada sampul belakang ada tulisan yang menyita perhatian saya :

Dari Lingkungan Hidupnya Anak Anak Belajar ……

Jika anak banyak dicela,
Ia akan terbiasa menyalahkan.
Jika anak banyak dimusuhi,
Ia akan terbiasa menentang.
Jika anak dihantui ketakutan,
Ia akan terbiasa merasa cemas
Jika anak dikelilingi olok-olok,
Ia akan terbiasa menjadi pemalu.
Jika anak dikitari dengan rasa iri,
Ia akan terbiasa merasa bersalah.
Jika anak serba dimengerti,
Ia akan terbiasa menjadi sabar.
Jika anak banyak diberi dorongan,
Ia akan terbiasa percaya diri.
Jika anak banyak dipuji,
Ia akan terbiasa menghargai.
Jika anak ditimang tanpa berat sebelah,
Ia akan terbiasa melihat keadilan.
Jika anak terbiasa diterima di lingkungannya,
Ia akan terbiasa menyayangi.

……..Bagaimanakah dengan anak Anda ????

Posted April 15, 2009 by mas adien in Diri Saya

Tagged with , , , , ,